Wali Kota Bima, Bahas Langkah Strategis Pariwisata Di Kota Bima

LAWATANEWS – H.Muhammad lutfi Bersama Tim Rencana Pembangunan Kepariwisataan Kota (Rippakot) Politeknik Pariwisata Lombok Bahas Langkah Strategis Pengembangan Pariwisata Kota Bima
Pertemuan Wali Kota Bima H. Muhammad Lutfi, SE bersama dengan Tim Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Kota (Rippakot) Politeknik Pariwisata Lombok membahas berbagai langkah strategis dalam mensukseskan rencana pembangunan kepariwisataan yang ada di Kota Bima.

Pertemuan yang berlangsung di Kediaman Wali Kota Bima pada 18 Mei 2022 tersebut mengulik berbagai peluang pengembangan wisata yang diantaranya adalah pengembangan Wisata Lawata – Teluk Bima yang akan menjadi salah satu daya tarik utama di Kota Bima.

Ada pula Sport Tourism berupa perlombaan Triathlon yang akan menghadirkan peserta dari berbagai daerah, destinasi perjalanan Bali – Lombok – Labuan Bajo yang tentunya akan menambah kemudahan wisatawan dalam menjelajahi keindahan Kota Bima, Kampung Tenun, Belajar Menenun dan Fashion Tenun, hingga Festival Parade Rimpu.

Selain itu, dalam pertemuannya juga mengelaborasi terkait tantangan dan kekurangan yang dirasa perlu untuk ditingkatkan dalam memajukan sektor pariwisata yang salah satu diantaranya adalah kurang maksimalnya daya tampung dan kualitas Penginapan yang ada di Kota Bima dan Daya Tarik Makanan dan Minuman Khas yang masih belum terekspos dengan baik. di benak wisatawan,” Ungkapnya.

Selanjutnya, Ketua Tim Ripparkot Poltekpar Lombok menerangkan bahwa fokus utama dalam memproyeksikan pariwisata yang sehat adalah dari bagaimana masyarakat dan wisatawan bisa diajak untuk menjaga kebersihan lokasi wisata. Menurutnya, Wisata yang baik adalah wisata yang bersih dan bisa saling menjaga.

Beliau turut menambahkan beberapa ide wisata yang bisa menambah kemeriahan Kalender Event Pariwisata Kota Bima yang diantaranya adalah penggunaan pakaian adat kesultanan Bima berbayar, pelestarian aksara Bima melalui berbagai tulisan seperti Grafitti, Penulisan Jalan, dan lainnya.

Sebelum mengakhiri arahannya, beliau kembali menekankan bahwa pengembangan pariwisata harus memperhatikan dan mempertahankan budaya dan tradisi daerah serta menerapkan pariwisata yang ramah dan memudahkan wisatawan.

“Porsi pariwisata itu harus lebih mengutamakan nilai-nilai kebudayaan sebesar 60%, Wisata Alam sebesar 30%, dan Wisata Buatan sebesar 10%. Selain itu juga bisa menyajikan wisata yang dapat memudahkan wisatawan seperti memperjelas dimana lokasi wisata, lokasi penginapan, dan dimana lokasi kuliner,” Jelasnya.(ad

169 views


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *